Sejarah dan Penemu GPS - Roger Lee Easton dkk

Bila kita mengetikkan kata kunci "Penemu GPS" di Google, maka terdapat tiga nama yang ditampilkan yakni Ivan A. Getting, Bradford Parkinson, dan Roger L. Easton. hal itu tentu saja membuat kita bingung, siapa sebenarnya penemu GPS pertama kali? atau ketiga orang tersebut menemukannya secara bersamaan?

Dalam artikel saya di bawah ini akan dibahas tuntas siapa sebenarnya yang menemukan GPS, serta sejarah penemuannya.

Dikutip dari en.wikipedia.org, GPS ditemukan oleh tiga ilmuwan yakni Roger Lee Easton, Bradford Parkinson, dan Ivan A. Getting.


Roger Lee Easton

maka terdapat tiga nama yang ditampilkan yakni Ivan A Penemu GPS (Global Positioning System) - Roger Lee Easton, Bradford Parkinson, dan Ivan A. Getting
Roger Lee Easton
Roger Lee Easton (April 30, 1921 - 8 Mei 2014) adalah seorang ilmuwan / fisikawan Amerika yang merupakan penemu pokok dan desainer dari Global Positioning System (GPS).

George W. Bush memberikan penghargaan kepada Easton, National Medal of Technology untuk "prestasi perintis yang luas dalam pelacakan pesawat ruang angkasa, navigasi dan teknologi timing yang menyebabkan perkembangan NAVSTAR-Global Positioning System (GPS)" pada tahun 2006. The National Medal of Technology adalah gelar tertinggi yang diberikan untuk teknologi.

Pada tanggal 31 Maret 2010, Easton dilantik sebagi Penemu Nasional Hall of Fame dan diberi NIHF Medal of Honor untuk pengembangan Jangka waktu navigasi ( timation - US Patent 3789409) yang tersedia baik posisi yang akurat dan tepat waktu untuk terestrial berdasarkan pengamat, sebuah fondasi penting bagi global Positioning Systems kontemporer.

Selama karirnya di Naval Research Laboratory, Easton dianugerahi:
  • The Distinguished Civilian Service Award (1960)
  • The Institute of Navigation's Colonel Thomas L. Thurlow Navigation Award (1978)
  • The Naval Space Surveillance Center established the Roger L. Easton Science and Engineering Award (1991)
  • Inducted into the GPS Hall of Fame (1996)
  • Magellanic Premium (1997)
  • 12th Sheikh Salam Al-Ali Al-Sabah Informatics Badge of Honor from His Highness, the Amir of Kuwait, for Easton's role as the "Prime Inventor of GPS" (2013)

Bradford Parkinson

maka terdapat tiga nama yang ditampilkan yakni Ivan A Penemu GPS (Global Positioning System) - Roger Lee Easton, Bradford Parkinson, dan Ivan A. Getting
Bradford Parkinson
Bradford Parkinson (16 Februari 1935) adalah seorang insinyur dan penemu Amerika, dan kolonel terbaik Angkatan Udara Amerika Serikat yang dikenal sebagai bapak dari Global Positioning System.


NAVSTAR Project

Pada tahun 1973, sebagian berkat pengaruh mentornya, General William W. Dunn, Parkinson ditugaskan untuk program yang baru lahir dari Angkatan Udara disebut Project 621B. Program ini merupakan kolaborasi navigasi yang berfokus antara Aerospace Corporation dan Angkatan Udara, dengan sebagian besar teknologi yang dimiliki oleh Aerospace. Dia dengan cepat menjadi de facto manajer operasi dan direktur.

Ketika Parkinson mengambil alih 621B, program ini dalam tahap awal, dengan sebagian besar pekerjaan yang teoritis. Tanggung jawab Parkinson bergeser untuk mengelola program, dan memastikan bahwa Pentagon dan Kongres Amerika Serikat sepenuhnya mendukung inisiatif. Pada tahun 1978 pertama yang dikerjakan adalah prototipe dari sistem GPS diluncurkan. 621B dialihkan ke program NAVSTAR lebih besar, dan, daripada mengambil posisi administrasi di Pentagon, Parkinson memutuskan untuk pensiun dari Angkatan Udara.


Penemuan

Dimulai saat Sputnik diluncurkan pada tahun 1957, ada kesadaran di masyarakat aeronautika dan militer bahwa beberapa jenis sistem navigasi berbasis satelit adalah teknis layak - dan bahkan mungkin, dalam beberapa bentuk. Angkatan Laut Amerika Serikat bereksperimen dengan teknologi sejak dini, meluncurkan jaringan satelit navigasi bernama Transit di 1960. TRANSIT terutama digunakan untuk melacak ICBM pada kapal selam, dan terbatas pada dua dimensi. Selain itu, akurasi terbatas pada dua mil, yang pada waktu itu, dianggap dekat batas teoritis dari teknologi.

Sepanjang tahun 1960 Bradford bekerja terus pada satelit navigasi. Beberapa proyek tambahan diluncurkan di berbagai organisasi yang berbeda, termasuk Aerospace Corporation, non-profit R & D laboratorium di Amerika Serikat, Laboratorium Fisika Terapan, dan Naval Surface Weapons Pusat . Namun, setiap organisasi beroperasi secara independen, dan, mengingat pentingnya potensi teknologi militer, sejumlah proyek dirahasiakan. Selain itu, hasil awal dari pengujian akurasi tinggi yang mengecewakan. Pentagon skeptis publik dari sistem navigasi berbasis satelit, karena mereka percaya akurasi akan selalu terlalu miskin untuk menjadi nilai substansial.


Ivan Alexander Getting

Ivan Alexander Getting (18 Januari 1912 - 11 Oktober 2003) adalah seorang fisikawan dan insinyur listrik Amerika, dikreditkan sebagai pengembang Global Positioning

System (GPS). Dia adalah Pemimpin (yang lainnya adalah Louis Ridenour ) dari kelompok riset yang mengembangkan SCR-584, pelacakan microwave sistem kontrol api otomatis, yang memungkinkan senjata anti-pesawat untuk menghancurkan persentase yang signifikan dari V-1 bom terbang Jerman diluncurkan melawan London di akhir Perang Dunia Kedua .


Pengertian GPS

Sistem Pemosisi Global (bahasa Inggris: Global Positioning System (GPS)) adalah sistem untuk menentukan letak di permukaan bumi dengan bantuan penyelarasan (synchronization) sinyal satelit. Sistem ini menggunakan 24 satelit yang mengirimkan sinyal gelombang mikro ke Bumi. Sinyal ini diterima oleh alat penerima di permukaan, dan digunakan untuk menentukan letak, kecepatan, arah, dan waktu. Sistem yang serupa dengan GPS antara lain GLONASS Rusia, Galileo Uni Eropa, IRNSS India.


Sejarah GPS

Sistem ini dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat, dengan nama lengkapnya adalah NAVSTAR GPS (kesalahan umum adalah bahwa NAVSTAR adalah sebuah singkatan, ini adalah salah, NAVSTAR adalah nama yang diberikan oleh John Walsh, seorang penentu kebijakan penting dalam program GPS). Kumpulan satelit ini diurus oleh 50th Space Wing Angkatan Udara Amerika Serikat. Biaya perawatan sistem ini sekitar US$750 juta per tahun, termasuk penggantian satelit lama, serta riset dan pengembangan.

GPS Tracker atau sering disebut dengan GPS Tracking adalah teknologi AVL (Automated Vehicle Locater) yang memungkinkan pengguna untuk melacak posisi kendaraan, armada ataupun mobil dalam keadaan Real-Time. GPS Tracking memanfaatkan kombinasi teknologi GSM dan GPS untuk menentukan koordinat sebuah obyek, lalu menerjemahkannya dalam bentuk peta digital.

Pada dasarnya, bentuk sistem teknologi GPS sama dengan sistem navigasi radio pangkalan pusat, seperti LORAN dan Decca Navigator yang dikembangkan pada tahun 1940-an dan digunakan selama Perang Dunia II. Inspirasi pembuatan sistem GPS sebenarnya datang dari Uni Soviet yang pada saat itu, tahun 1957, meluncurkan satelit pertama mereka, Sputnik.

Sebuah tim ilmuwan AS yang dipimpin oleh Dr. Richard B. Kershner saat itu memonitor transmisi radio Sputnik. Mereka menemukan bahwa Efek Doppler berpengaruh pada transmisi radio, di mana sinyal frekuensi yang ditransmisi Sputnik sangat tinggi saat baru diluncurkan dan semakin rendah seiring dengan satelit menjauhi bumi. Mereka menyadari bahwa dengan mengetahui letak bujur lokasi mereka dengan tepat di peta dunia, mereka mampu melacak posisi satelit tersebut mengorbit berdasarkan tolak ukur penyimpangan Efek Doppler.

Transit, satelit sistem navigasi pertama yang digunakan oleh Angkatan Laut AS sukses diujicobakan pertama kali pada tahun 1960. Sistem yang menggunakan kumpulan dari lima satelit ini mampu menentukan posisi sekali tiap jamnya. Pada tahun 1967, AL AS mengembangkan satelit Timation yang membuktikan kemampuannya dengan menetapkan waktu yang akurat di angkasa, merupakan teknologi acuan sistem GPS. Tahun 1970-an, Sistem Navigasi Omega pangkalan pusat, berdasarkan pembandingan fase sinyal, menjadi sistem navigasi radio pertama yang meliputi seluruh dunia.

Satelit percobaan pertama Block-I GPS diluncurkan pada Februari 1978. Satelit-satelit GPS pertama kali dibuat oleh Rockwell International (sekarang merupakan bagian dari Boeing) dan sekarang dibuat oleh Lockheed Martin (IIR/IIR-M) dan Boeing (IIF).


Kegunaan GPS
  • Militer, GPS digunakan untuk keperluan perang, seperti menuntun arah bom, atau mengetahui posisi pasukan berada. Dengan cara ini maka kita bisa mengetahui mana teman mana lawan untuk menghindari salah target, ataupun menetukan pergerakan pasukan.
  • Navigasi, GPS banyak juga digunakan sebagai alat navigasi seperti kompas. Beberapa jenis kendaraan telah dilengkapi dengan GPS untuk alat bantu nivigasi, dengan menambahkan peta, maka bisa digunakan untuk memandu pengendara, sehingga pengendara bisa mengetahui jalur mana yang sebaiknya dipilih untuk mencapai tujuan yang diinginkan.
  • Sistem Informasi Geografis, Untuk keperluan Sistem Informasi Geografis, GPS sering juga diikutsertakan dalam pembuatan peta, seperti mengukur jarak perbatasan, ataupun sebagai referensi pengukuran.
  • Sistem pelacakan kendaraan, Kegunaan lain GPS adalah sebagai pelacak kendaraan, dengan bamtuan GPS pemilik kendaraan/pengelola armada bisa mengetahui ada dimana saja kendaraannya/aset bergeraknya berada saat ini.
  • Pemantau gempa, Bahkan saat ini, GPS dengan ketelitian tinggi bisa digunakan untuk memantau pergerakan tanah, yang ordenya hanya mm dalam setahun. Pemantauan pergerakan tanah berguna untuk memperkirakan terjadinya gempa, baik pergerakan vulkanik ataupun tektonik.
(Sumber: en.wikipedia.org, id.wikipedia.org)
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar