Supervolcano Yellowstone Siap Meledak

Pernah nonton film "2012"? Tentunya pasti kalian tahu tentang film yang di dalamnya mengisahkan tentang bencana besar di bumi dan salah satunya adegan di dalamnya yaitu saat Supervolcano Yellowstone erupsi. Yellowstone selama ini terkenal sebagai salah satu Taman Nasional di Amerika Serikat. Lalu ada apa sebenarnya di bawah Yellowstone?

Gunung berapi di Yellowstone?

Yellowstone National Park sangat terkenal di dunia karena taman geyser dan sumber air panas. Fitur-fitur termal yang mudah diamati oleh mata membuktikan adanya sistem magma aktif di bawah Park. Sistem magma ini telah menghasilkan beberapa letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah Bumi - letusan begitu besar hingga disebut "supervolcanos". Salah satu letusan ini menghasilkan kaldera dengan diameter sekitar 50 mil.

Jika Anda khawatir tentang hal ini? Berikut adalah tiga fakta tentangYellowstone 1) letusan super terbaru terjadi sekitar 640.000 tahun yang lalu; 2) ilmuwan yang memantau aktivitas di Yellowstone hari ini mengatakan "tidak ada hal aneh yang dijumpai saat ini"; dan, 3) letusan raksasa diharapkan akan didahului oleh peringatan yang signifikan. Baca juga: Diastropisma dan Gejalanya

Apa itu supervolcano?

Sebuah Supervolcano adalah letusan dengan intensitas kekuatan di angka  8 pada Volcanic Explosivity Index. The VEI adalah skala yang menunjukkan volume suatu letusan, ketinggian dan durasi. Rentang skala dari 0 sampai 8. Hanya beberapa lusin letusan dalam sejarah Bumi yang diketahui memiliki VEI 8. Dua dari diantaranya adalah letusan Lava Creek (640.000 tahun yang lalu) dan letusan Huckleberry Ridge (2,2 juta tahun lalu), terjadi di Yellowstone. Letusan ini diberi rating VEI karena volume letusan mereka melebihi 1.000 kilometer kubik!
 Tentunya pasti kalian tahu tentang film yang di dalamnya mengisahkan tentang bencana besa Supervolcano Yellowstone Siap Meledak
Yellowstone Supervolcano, https://i.ytimg.com/
Seberapa aktif Yellowstone saat ini?

Yellowstone Volcano Observatory terus memonitor aktivitas gempa, deformasi tanah, debit sungai dan suhu aliran di daerah Yellowstone. Kawanan gempa sesekali terjadi, permukaan tanah, perubahan elevasi dan perubahan sungai baik jumlah debit dan suhu. Mereka tidak memiliki bukti yang menunjukkan bahwa letusan gunung berapi dari berbagai ukuran akan terjadi di Yellowstone di masa yang akan datang. Baca juga: Jenis-Jenis Gaya Tektonik

Kapan erupsi terakhir Yellowstone?

Letusan gunung berapi terakhir di Yellowstone terjadi sekitar 70.000 tahun yang lalu dan menghasilkan aliran lava dari Pitchstone Plateau. Aliran lava dari letusan ini mencakup area seukuran Washington, DC dan tebal hingga 100 kaki.

Apa Penyebab Aktivitas Vulkanik ini?

Ada hot spot di bawah Yellowstone. Sebuah hot spot adalah cendawan dari bahan panas yang naik melalui mantel bumi.Cendawan magma  ini memberikan panas ke daerah dis sekitarnya, menyebabkan tekanan di kerak bumi yang menghasilkan gempa bumi dan jarang menghasilkan letusan gunung berapi. Sebuah hotspot juga bertanggung jawab untuk letusan gunung berapi Hawaii. Baca juga: Karakteristik Planet Bumi

Apa Penyebab Geyser?

Aktivitas magmatik di bawah Yellowstone menyebabkan batuan di bawahnya menjadi jauh lebih panas dari batu bawah permukaan di daerah lain. Air yang jatuh sebagai hujan atau salju di atas batu-batu ini dapat menyusup ke dalam tanah dan memasuki sistem air tanah. Beberapa air ini bertemu batu panas di bawah ini dan dipanaskan untuk jauh di atas titik didih. Air ini tetap cair karena berada di bawah tekanan besar disebabkan oleh berat batu di atasnya. Hasilnya adalah "superheated" air yang bisa mencapai suhu hingga 400 derajat Fahrenheit.

 
Air superheated bersifat memiliki densitas lebih rendah dibandingkan air dingin di atasnya. Karena densitas rendah, air superheated akan mengapung. Ketidakstabilan ini menyebabkan air superheated untuk naik menuju permukaan melalui ruang pori di batu di atasnya. Beberapa di antaranya akan menemukan jalan ke dalam rongga yang memberi makan sistem geyser dan akan meledak kembali ke permukaan dalam bentuk letusan. Baca juga: Beda Orogensa dan Epirogenesa

Sumber https://geograph88.blogspot.com/

Posting Komentar